Sekolah Lagi

Ini adalah tahun pertama gua masuk ke jenjang perkuliahan. Gak nyangka setahun sudah secepat ini,  gua deg-degan karena sudah terbuai satu tahun tanpa kegiatan akademis di sekolah, gak pernah ketemu guru, gak bergulat dengan kemacetan setiap pagi. Dan sekarang saatnya untuk terbiasa

Jangan ngira gua itu nganggur selama setahun penuh ya. Asal kalian tahu saja, gua menghabiskan waktu setahun untuk mengajar di pondok pesantren. Menjadi seorang guru. gua congkak, karena ya hanya hal itu yang bisa gua sombongkan. Setiap hari gua harus beradu mulut dengan murid murid yang kadang gak mau kalah kalo berdebat. Diperintah cepet masuk ke dalam masjid, tapi beralasan kemana mana. Katanya, mau ini dan itu. Semuanya harus diatasi dengan kesabaran extra. Kalau gak begitu, bisa bisa niatnya salah. Emosian. Kalo gua ngeliat anak anak model kayak begini -yang susah banget diatur, awalnya pasti gua bilangin atau peingati dulu, kalo susah juga, langkah terakhir adalah gua panggil secara personal dan gua introgasi mau-mereka-sebenarnya-apaan. Biasanya mereka akan lebih terbuka buat nyeritain segala keluh kesah dengan cara begitu. Ada sih anak yang cerita macem macem. Mulai dari diputusin ceweknya, baper dikatain, pembullyan, dsb.

Gua keingetan banget ada murid gua yang ketahuan surat suratan sama cewek. Hal ini sungguh memperihatinkan, karena gua sendiri pun belom pernah tuh selama hidup ada cewek yang ngirim surat cinta ke gua. Apalagi, Pak Putra yang umurnya udah hampir tiga dekade. Akhirnya, surat cinta itu kami bedah dan kami telisik, siapa penulisnya, gua juga meresearch kata kata romantis yang gua yakin mereka ambil dari google, dan salah satu gombalan yang pernah Dilan lontarkan terhadap Milea, awalnya gua gak sadar kalo itu gombalannya Dilan, sampe kemaren gua nonton sekejap. Lalu Mas Bahron membacakan surat itu dengan penuh penghayatan (yang tentu saja untuk meledek anak ini), dihadapan anak yang terlibat itu. Dia murung nunduk kebawah, menahan malu

Hahaha. Kira kira begitulah, salah satu kejadian kocak

Nah tahun ini gua ketemu sama temen temen yang rata2 gak seumuran dengan gua. Memang, cuma terpaut setahun, tapi entah gua ngerasa paling tua aja gitu. Tiap kali kenalan, dan memberi tahu kalo gua nunda setahun, hal itu menjadi aib yang harus gua sembunyikan dari semesta. Karena saking malunya

"Dari sekolah mana?", gua
"Sekolah -ini", orang yang baru gua kenal
"Lulusan tahun ini?"
"Iya, lha elu?"
"Tahun kemaren, nunda setahun"
Terus dia menatap dengan mengintimidasi. Gua takut abis ini gua dikira rektor

Gua juga belom berhasil kenalan sama cewek, cuma bisa membayangkan gimana serunya ya kalo punya temen cewek yang cakep cakep gini, sedangkan muka gua ga seberapa. 

Tau dah

Sejauh ini temen gua baru satu eh dua, eh tiga. Iya tiga.
Salah satunya, namanya Unggul. Gua bisa akrab sama dia karena rumah kita yang gak jauh jauh amat.

Comments

Post a Comment

Video Baru!