Ini Loh Enaknya Ngabisin Bulan Puasa di Pondok


Tahun ini alhamdulilah masih diberi umur panjang untuk menjumpai bulan suci. Semua orang berbahagia, menyambutnya dengan berbagai macam niat. Ada yang menyambutnya karena di bulan puasa ini dietnya bisa lancar, bisa bukber sekalian reuni bareng temen temen lama, ada yang bisa
nyobain tajil yang enak enak, dan bisa begadang sampe waktu sahur tiba. Begitulah manusia, niatnya variatif.

Gua gak mau menceritakan niat gua menyambut bulan suci ini. Takut dikatakan riya. Haha

Tapi menurut gua, ga ada bulan puasa yang indah selain bulan puasa yang dihabiskan di pondok pesantren. Ini terbukti secara relatif

Kalo gua survey kesekian ratus temen temen gua. 10% mereka bilang enakkan puasa di rumah. Entah, definisi enak disini, apakah karena mereka bisa makan bebas ngantri, atau karena mereka bisa makan lauk yang beraneka ragam kelezatannya, atau mungkin bisa ngabuburit main game handphone dari subuh. Entah. Pokoknya mereka bilang, puasa di rumah bersama keluarga di rumah adalah pengalaman yang tak tertandingi.

90% sisanya, mereka bilang puasa di pondok adalah pengalaman terbaik selama mondok. Karena apa? selama bulan puasa kita bakalan digempur terus terusan jam asrama. Meskipun kadang ngerasa lebih monoton sih. Mulai dari subuh, pagi, siang dan malam dipakai ngaji terus terusan. Dan ada hal hal mneyakitkan yang kudu kita hadapi, kayak, gak kebagian takjil, kehabisan santri, melulu dengan antrian yang panjang. Meski begitu, kesan kesan itu gak bakalan hilang sampai kapanpun. KIta bakaln teringat terus, intinya kaloa susahnya bareng bareng, udah pasti enak selalu

Tapi, sakitnya hal hal tersebut teobati dengan kebersamaan temen temen kita. 
Gua inget banget waktu gua ditunjuk jadi tim acara kebersamaan buka bersama. Waktu itu, gua dapet bagian editing video. Tiap malem kadang begadang buat ngedit, memilah footage yang bagus untuk dimasukkin video,  nyari backsound dsb. Ga cuma gua, ada Sagara, dan Alam yang sama sama ngerjain projek ini. Kadang kalo udah selesai, kita bagus bagusan hasil video. Dan sudah pasti,  tetep video gua yang paling kece. Halah

Bahkan ga cuma ngedit video, kadang kalo tim tim yang lain repot ngurusin. Gua mau ga mau serabutan ngebantuin. Minimal, anter anterin barang dan setelah itu makan. Nyomotin hasil sisa makanan untuk berbuka

Dan ketika Hari H. Video gua ditampilkan, semua orang bahagia karena lucunya video gua. Rasa lelah yang mendera, akhirnya terbayar sudah. Ada yang ketawa sampe kepingkel pinkel, padahal sih, gua nganggepnya biasa aja. Mungkin, karena dibintangi oleh kawan sendiri rasanya jadi beda

Ini adalah pengalaman gua paling berkesan ketika puasa di pondok. Sejauh ini belum ada yang bisa menyamai perasaan itu. Justru, sekarang kalo puasa di rumah, terasa begitu begitu aja. Dan bingung mau ngapain. Yang lebih sedih lagi, kalo keingetan terus enaknya puasa sewaktu mondok dulu.

Comments

Video Baru!